Most Recent Written

Menyedihkan! Kisah Gadis Kecil Yang Kehausan, Meminum Air Genangan Kotor Di Pinggir Jalan


Foto menyedihkan seorang gadis miskin diengan tangan dan lututnya bersimpuh di sebuah trotoar jalan untuk meminum dari genangan air yang kotor ini membuat orang-orang di seluruh dunia terkejut.

Gadis yang terlihat seperti berusia sekitar tiga atau empat tahun dari komunitas pribumi Mbya Guarani di Argentina, terlihat memadamkan rasa hausnya saat suhu melonjak menjadi 37 Celcius
.
Anak-anak dan teman-temannya dikatakan selalu mengemis di siang hari di kota Posadas di timur laut negara Amerika Selatan.

Pekerja sukarela Migue RĂ­os memulai sebuah debat nasional yang kini telah melintasi perbatasan negara asalnya Argentina setelah memposting gambar tersebut yang diambil oleh seorang jurnalis lokal di halaman Facebook-nya.

Migue, yang bekerja di UNICEF Argentina dan berbasis di Posadas, mengatakan dalam sebuah pesan di samping foto yang menyedihkan tersebut.

"Sementara negara ini terbakar, gadis kecil Guarani ini menenangkan dirinya dari tanah.Kita harus melakukan sesuatu yang salah sebagai masyarakat, bukan?

Mengungkap anak itu terlihat kemudian oleh dokter, dia menambahkan:

Mengapa saya memposting foto itu?

Jadi kita akhirnya mulai berbicara sebagai masyarakat tentang masalah yang sering kita tidak lakukan karena tidak ada yang menyoroti hal itu, sementara mereka yang seharusnya melakukan sesuatu hanya terus melapisi saku mereka."

Saat ini, situs berita lokal Misiones Online menjelaskan cerita di balik foto tersebut, yang mengungkapkan bahwa telah diambil oleh salah satu reporternya saat gelombang panas di pusat Posadas, sekitar pukul 13:00 pada hari Rabu (20/12/2017).

Dikatakan saat itu seorang jurnalis Misiones Online mengemudi di sepanjang Mitre Avenue saat dia berhenti di lampu lalu lintas dan melihat pemandangan yang menyedihkan tersebut.

Sangat disayangkan hal tersebut sering terjadi di pusat Posadas. Anak-anak muda dari komunitas Mbya Guarani itu dieksploitasi oleh orang dewasa di komunitas mereka untuk disuruh mengemis uang di kota.

Meskipun mereka selalu terbantu, mereka menolak kapan harus meninggalkan daerah tersebut karena penghasilan mereka lebih besar daripada yang bisa mereka dapatkan di desa mereka.

Wartawan, yang tinggal di daerah itu, terbiasa melihat adegan semacam ini tapi dia mengeluarkan kameranya dan mengirim foto itu ke kolega untuk melihat apakah lebih banyak yang bisa dilakukan untuk membantu mereka.

Kolega lain berbagi foto dengan sekelompok teman yang berhasil mengumpulkan barang untuk mereka termasuk air kemasan.

Anak-anak ini dibantu dengan cara itu, begitu juga banyak keluarga yang tinggal di jalanan di kota.
Gubernur kota dan provinsi membantu mereka berulang kali, bahkan membawa mereka kembali ke desa asal mereka, tapi biasanya mereka baru saja kembali beberapa saat kemudian mengemis uang lagi.

Foto tersebut telah memicu kemarahan di antara ribuan orang yang telah membagikannya secara online.

Ana Mari Gimenez Pons menulis: "Saya akan merasa malu jika saya adalah seorang jutawan yang membual tentang gaya hidup mewah saya sementara yang lainnya meninggal karena kelaparan."

Tamara Lamirona menambahkan: "Letakkan dirimu di tempat gadis kecil itu dan apa yang harus dia rasakan atau bayangkan anak-anakmu dalam situasi seperti itu !!"