Most Recent Written

Simak Hal-Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Kanker Otak


Pembentukan sel-sel abnormal di dalam otak sering mengakibatkan tumor otak. Tumor otak itu sendiri terdiri dari dua jenis yaitu tumor jinak dan tumor ganas. Tidak semua tumor otak menyebabkan kanker melainkan hanya tumor yang ganas saja.

Tumor ganas dibagi lagi oleh tumor primer yaitu tumor yang terbentuk di dalam otak itu sendiri dan tumor sekunder yang berasal dari tempat lain di dalam tubuh. Jenis terakhir atau jenis tumor sekunder ini disebut juga sebagai tumor metastasis otak.

Faktor risiko

Faktor risiko adalah sesuatu yang dapat meningkatkan kemungkinan tumor di otak berkembang. Meskipun faktor risiko yang akan disebutkan nanti memiliki peranan dalam mengembangkan terjadinya tumor di otak, kebanyakan dari faktor-faktor tersebut tidak benar-benar menyebabkan terjadinya tumor di otak. Banyak kasus dimana orang-orang yang memiliki beberapa faktor risiko tidak mengalami kanker otak ini sementara mereka yang tidak memiliki faktor risiko malah justru terkena kanker otak.

Beberapa faktor-faktor risiko kanker otak yang umum terjadi adalah:
  1. Jenis kelamin: Laki-laki lebih mungkin mengembangkan kanker otak daripada perempuan; Meskipun dalam jenis kanker tertentu, misalnya meningioma, sering terjadi hanya pada wanita.
  2. Eksposur: Risiko pekembangan tumor otak meningkat bila terkena pestisida, pelarut, karet, vinil klorida dan produk minyak.
  3. Keturunan: Sekitar 5% dari tumor otak dapat terjadi karena faktor keturunan, seperti neurofibromatosis, tuberous sclerosis dan Li-Fraumeni sindrom.
  4. Kejang-kejang dan cidera kepala: trauma di kepala yang serius sering dapat mengakibatkan berkembangnya tumor otak.

Gejala

Gejala tumor otak bervariasi tergantung pada jenis tumor, ukuran, lokasi, dan tingkat pertumbuhan. Gejala Kanker Otak yang umum terjadi meliputi:
  • Sakit kepala parah
  • Kejang
  • Muntah
  • Kelemahan
  • Mual
  • Perubahan sensorik
  • Memori perubahan
  • Perubahan visi
  • Kesulitan tidur

Diagnosis


Dokter mengikuti banyak prosedur tes untuk mendiagnosis tumor otak dan jenisnya. Mereka juga melakukan tes untuk mengidentifikasi apakah tumor telah menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Hal-hal berikut menjadi pertimbangan dokter untuk memutuskan jenis tes diagnostik apa yang akan dipakai untuk pasien :
  • Tanda dan gejala pasien
  • Kondisi usia dan kesehatan pasien
  • Jenis tumor yang dicurigai

Dokter melakukan berbagai jenis tes tergantung pada faktor-faktor tersebut. Beberapa di antaranya:
  • MRI (Magnetic Resonance Imaging): Hal ini digunakan untuk memiliki gambar rinci tubuh dan mengukur ukuran tumor. Jika tumor terdeteksi, jaringan tumor yang dikumpulkan melalui operasi atau biopsi untuk mengidentifikasi jenis.
  • CT scan: tidak seperti MRI yang menggunakan Medan magnet, CT scan menyediakan gambar 3D dari tubuh melalui sinar-x. Ini membantu mengidentifikasi pendarahan di dalam otak dan perubahan tulang di dalam tengkorak.
  • Pungsi lumbal: dalam prosedur ini, dokter mengambil sampel CSF (cerebrospinal fluid) melalui jarum untuk mengidentifikasi sel-sel tumor atau biomarker. Biomarker adalah zat hadir dalam urin, cairan tulang belakang, atau cairan lainnya orang dengan jenis kanker tertentu.
  • Visi, neurologis dan tes pendengaran: tes ini dilakukan untuk menentukan apakah tumor mempengaruhi fungsi otak.

Pengobatan

Ada beberapa pilihan pengobatan yang tersedia sebagai pengobatan kanker otak, yaitu:
  • Operasi atau pembedahan
  • Kemoterapi: Obat-obatan yang diberikan di sini untuk mengusir sel-sel tumor, meskipun obat-obat yang diberikan dapat mengakibatkan efek samping
  • Radioterapi: Ini adalah pilihan pengobatan yang paling umum dimana tumor dihancurkan dengan x-ray atau sinar gamma

Pada akhirnya, kanker otak harus ditangani segera setelah diagnosis untuk menghindari risiko cacat fisik jangka panjang atau bahkan kematian.